Rambut Gondrong dan Printilannya


Rambut Gondrong dan Printilannya

Penulis: Rijal Amirudin

Wibawa seseorang datang dari penampilannya. Falsafah itu begitu agung dan diagungkan. Masih banyak di antara kita yang sering memandang sesama dari cara berpakaiannya. Mereka yang rapi begitu dihormati. Senantiasa didahulukan. Bahkan, diagungkan. Hal sebaliknya berlaku bagi yang tak rapi-terlebih (mereka) kamu yang berambut gondrong!

Haiiii, apa kabar kamu cowok yang berambut gobdrong? Iya kamu, yang rambutnya semilir aduhai itu kalo ditiup angin. Yang jarang keramas karena males. Yang jarang mandi, dengan alasan ribet ngeringin rambut kalo mau kuliah. Masih betah bro dengan rambut gondrongmu? Kalau masih betah saya ucapin selamat.

Saya salut sekaligus bangga hari ini, ketika masih ada (mereka-mereka) kamu, cowok yang berambut gondrong. Kalian menyelamatkan saya dari cap generasi terakhir yang pernah gondrong.

Setelah menjadi alumni cowok yang berambut gondrong, saya merasa belum kaffah seandainya belum menulis sepatah-dua patah kata untuk menghibur kalian, yang hari ini masih dalam barisan gondrongers. Uwuwuw~. Eitsss emang cowok gondrong dikira apaan, pake acara dihibur segala? Bukan kaleng-kaleng nih, enak aja lho.

Eitsss, tenang dulu bro, jangan marah dulu. Saya gak ada niatan menghina, saya cuma pengen menghibur dan memuji. Udah itu tok, gak lebih. Kalo misal kesinggung, yo njaluk ngapurane bro, sama-sama ridho ya. Soalnya saya juga pernah satu suku lho sama kalian, walaupun sekarang udah enggak, hihi.

Saya dulu pernah ngerasain gimana rasanya perjuangan buat gondrongin rambut. Kalo ada yang bilang gondrongin rambut itu gak ribet, gundulmu itu coy gak ribet. Emang gondrongin rambut semudah elo nyari selingkuhan? Enggak coy. Penuh darah yang menetes merjuangin rambut gondrong thu. Hehe itu kalo ada kutunya ya.

Tapi ini serius bro dan sis, yang kurang seneng sama orang yang berambut gondrong. Saya saranin jangan menambah beban teman-teman saya yang masih berambut gondrong. Mungkin kalian belum ngerasain gimana rasanya dicibir sama temen, gebetan dan orang tua karena rambut kalian gondrong?

Rasanya itu kayak luka abis jatuh dari sepeda, terus dikasih air garem. Kebayang gak tuh gimana rasanya? Coba bayangin aja dulu deh, biar gak dengan mudahnya lagi mencibir orang yang berambut gondrong. Oke? Bisa kan?

Sependek pengalaman saya, dan moga-moga jangan kejadian, saya belum nemuin kasus orang yang masuk penjara gara-gara menghina orang yang berambut gondrong. Kalo ada, kan seru tuh. Biar rambut  gondrong tetap relevan sampai kiamat, dan gak ada lagi yang berani menghina. Huhu...

Ngomong-ngomong soal relevan nih, kayaknya hari ini style rambut gondrong gak serame dulu. Bisa dibilang sudah mulai ditinggalkan dan digantikan dengan gaya rambutnya ala-ala Saaih halilintar gitu. Uhhh, yang seneng sama cowok yang berambut rapi langsung teriak; nahhhh rapi kan lebih cakep. Iya mbak, masalahnya ukuran rapi orang tuh beda-beda apalagi ukuran cakep.

Kalo yang dibilang rapi cuma karena rambutnya pendek apalagi plontos, saya saranin deh buka dulu KBBI. Biar gak saling debat kusir masalah rapi. Wong di KBBI aja rapi itu bisa diartiin rambut yang selalu disisir.  Nah kalo rambut gondrong tapi sering disisir, berarti bisa dibilang rapi dong? Kalo gak percaya tanya sama KBBi tuh. Intinya sering-sering nyisir aja ya~.

Atau kalau masih kurang puas, boleh deh dibaca buku terbitannya marjin kiri yang berjudul “DILARANG GONDRONG!”. Biar tahu sejarahnya kenapa sampai hari ini, rambut gondrong menjadi cibiran bahkan dihina.
Saya tidak melebih-lebihkan cowok yang berambut gondrong, kalo dibilang keren, cowok gondrong bisa disebut keren walaupun gak semua. Begitu pun dengan yang rambutnya rapi. Gondrong dengan enggaknya itu soal selera dan pilihan sih kalo menurut saya.
Toh kita juga harus tahu dulu alasan kenapa (mereka-mereka) cowok, yang memanjanggondrongkan rambutnya. Ada yang cuma sekedar gaya-gayaan, ada yang pengen nyari pengalaman, dan ada juga yang bernazar. Nah loh gimana tuh????
Cowok yang berambut gondrong juga biasanya lebih merdeka menentukan pilihan. Mulai dari cara berpakaian, nyari gebetan atau pacar sampai buku bacaan. Walaupun menjadi bulan-bulanan yang penting tetap gondrong!
Berbeda dengan cowok yang rambutnya rapi (belum pernah gondrong), biasanya kalo ditanya alasan kenapa rambutnya (pendek) rapi, pasti jawabannya biar rapi aja, biar lebih berwibawa lah, biar enak dilihat lah, biar lebih disayang pacar syukur-syukur calon mertua.
Haduhhh... calon mertua gak bakal bahagia kalo lihat anaknya nikah sama orang yang rambutnya rapi tapi gak mau kerja bro. Hidup gak cuma soal rapi, hidup juga butuh uang. Emang bisa kenyang apa ngandelin rambut rapi doang?
Misal cinta, apa hanya cowok yang berambut rapi yang berhak dapet cinta? Soalnya cinta gak bakal bisa diukur dari rapi enggaknya rambut bro, tapi dari kualitas cinta itu sendiri, mulai mode bijak nih gue.
Kalo mereka-mereka yang berambut gondrong dikonversikan ke dalam agama, mosok iya karena dinilai jelek dan kurang sesuai dengan pandangan konvensional, konservatif, dan apalah namanya itu, lantas gak layak masuk surga? Kasihan toh gak dapet jatah bidadari, ntar bidadarinya nganggur lagi?
Banyak cerita dan hikmah yang bisa dipetik lhoo, dari pengalaman (mereka-mereka) cowok yang berambut gondrong. Paling banyak yang saya tahu sih dari para pemain bola. Sebut saja Diego Maradona, Didier Drogba, Lionel Messi, Carlos Tevez, Carlos Puyol, dan masih banyak lagi. Mereka toh sukses mengantarkan club dan negaranya berduel dalam laga-laga bergengsi.
Bagi masyarakat Pantai gading, sulit mungkin rasanya ngelupain jasa Drogba yang nyatuin mereka dalam satu bendera Pantai Gading. Padahal waktu itu Pantai Gading sedang kacau (ribut), dan gak mampu didamaikan oleh politikus yang berambut rapi. Tapi Drogba mampu!
Terus, siapa yang mudah melupakan kisah gol yang lahir dari tangan tuhannya Maradona? Pemain yang berambut rapi gak bakal bisa punya gol seindah itu. Mungkin kalo punya juga bakal bingung ntar nyari namanya, haha.
Nah, itu juga berlaku dibanyak hal guys. Intinya saya cuma pengen bilang, yang gondrong itu susah dilupakan lohh, hehe. Kalo gak percaya buktikan sendiri!

Mbak Aprilia Kumala pernah nulis di mojok soal rambut gondrong. Katanya gak semua cowok cocok kalo rambutnya gondrong. Saya sepakat soal itu, toh saya juga percaya kalo gak semua cowok cocok kalo rambutnya rapi. Hihi ya gak mbak?

Saya punya pesan buat yang masih berambut gondrong; “jangan rubah—jalan ninjamu—rambut gondrongmu karena keinginan orang lain”. Ingat, kalo orang gondrong itu selalu merdeka menentukan keinginannya. Harapan saya sih, calon presiden dan calon wakil presiden selanjutnya rambutnya gondrong, biar asik gitu.

Terakhir, harapan saya, semoga saya menjadi alumni cowok gondrong yang kaffah. Uwuwuw~

Pilihan Redaksi

Sebuah Buku Berjudul “Macam-macam Gaya Seks untuk Pemula”

Sumber Foto: cuandernoderetazos.wordpress.com Penulis: Ameera Matahari* Hotel mewah yang berisi lebih dari dua puluh lantai d...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel